Monday, February 01, 2010

Perginya seorang hamba Allah

Lama rasanya tidak menyentuh subjek kematian. Mengelak? mungkin. Sebaik sampai di UMS, saya cuba tidak memikirkannya. Environment sedikit sebanyak membantu. Kalau di rumah mungkin masih terbayang-bayang arwah nenek. Hari ni mendengar khabar kematian. Walaupun tidak ada pertalian darah malah tidak pernah berjumpa sekalipun, tapi saya tetap sedih. Bukan memikirkan yang meninggal, tapi yang masih hidup. Baik ka anaknya, macam mana keluarganya, ada yang membantu atau tidak. Kadang-kadang kita selalu dengar orang memberikan ucapan takziah, cuba memahami perasaan kita. Tapi percayalah cuma orang yang pernah mengalami kematian orang yang dekat di hati, yang mampu memahami perasaan sebenar. Bukan memperkecilkan, tapi itulah hakikatnya. Saya juga pernah mengatakan dengan sahabat, 'saya faham perasaan kamu'. Tapi pemahaman saya benar-benar berlaku apabila saya berdepan dengan kematian orang yang saya sayang.

Mendengar kematian orang yang kita kenal dan orang yang dekat di hati lain perasaannya. Orang yang kita kenal mungkin buat kita rasa sedih, insaf dengan kuasa Allah, gerun dengan kematian yang akan berlaku kepada kita, atau mungkin terkejut. Tapi bila yang meninggal itu orang tersayang, rasa hilang sedikit kewarasan, rasa seperti hidup akan berubah, rasa takut hidup tanpanya, rasa kehilangan. Bila hari-hari kita lalui tanpanya kita sukar sesuaikan diri. Kadang sampai berpuluh tahun tidak boleh terima hakikat.

Sebagai manusia biasa siapalah kita untuk menentukan ketentuan Allah. Sudah tercatat takdirnya di sana. Malaikat pun tidak boleh mengubahnya, apakan lagi kita, manusia kerdil. Bagi saya kematian ialah bukti kita insan kerdil di sisi Allah. Wallahualam.

No comments: